Saudaraku... My Kins...

Terapi Ikan
Si botak baru tersedar dari lena. Menggelupur si botak di permulaan malam semalam. Namun si botak ingin berkongsi satu pengalaman yang tak kurang menariknya.

....
Si botak dibawa anak Pak Budin ke TESCO Kajang. Selepas makan, si botak dibawa ke satu tempat yang riuh suara orang. Rupanya si botak akan menjalani satu terapi yang unik.


....
Terapi ikan ini dimulakan oleh orang Turki katanya. Lantas menular ke negara Asia seperti China, Taiwan dan Jepun. Ikan -ikan ini akan memakan sel sel mati dan menyerap toksin dari tubuh katanya. Lihat saja gambar dibawah. Berpuluh ekor haiwan kecil ini sedang mengeluarkan toksin daripada badan si botak. Alhamdulillah.


....

....

Cubalah sendiri. Manalah tahu akan membawa faedah. Lagipula harganya sangat berpatutan, setengah jam hanya RM15. Tak salah berusahakan?

Air Mata & Sebatang Rokok Suria
Si botak terjaga dari lena yang panjang. Kelelahan mungkin. Terjaga kerana kekanda perlukan sekeping lagi kertas berhias sulam kata kata demi membantu penerbit rancangan TV di tanah ini.
....
Air mata tumpah. Mengenang betapa lemahnya wakil Tuhan di tanah ini. Tidak lagi tertegak syiar di bumi ini. Kelam benar. Suram benar. Wakil wakil pilihan manusia di tanah ini terlalu sibuk memamah bangkai berperisa nanah dan pekung. Wakil wakil pilihan manusia di tanah ini terlalu asyik menenun benci agar terus berkuasa!
....
Si botak mencapai sebatang rokok suria. Dibakar lalu disedut dan dilepas asapnya.
....
Air mata tumpah. Mengenang betapa lemahnya wakil Tuhan di tanah ini. Tidak terang lagi Nur di bumi ini. Gelap benar. Gelita benar. Penghuni penghuni rahim di tanah ini terlalu sibuk meminum air laut . Penghuni penghuni rahim di bumi ini terlalu asyik bersorai sehingga dua insan yang mendakap mereka dulu, dicampak ke sisi, demi not not itu!
....
Si botak terus memegang sebatang rokok suria. Disedut dilepas, disedut dilepas asapnya.
....
Air mata tumpah. Mengenang betapa lemah wakil Tuhan di tanah ini. Tidak sempurna lagi seruNya di bumi ini. Khalifah khalifah di tanah ini terlalu sibuk menulis kerana dendam dan kerana amarah. Khalifah khalifah di bumi ini terlalu asyik tertawa dan memperolok sesama darah kerana hanya Iqra' bahan bahan tertulis demi kuasa!
....
Si botak masih memegang sebatang rokok suria. Disedut tak lepas, dilepas tak keluar asapnya. Ah, air mata ini telah menyebabkan terpadam hujung suria.....
Arjuna & Srikandi
Jika membaca puisi 'Warkah Arjuna buat Serikandi' (Dalam kiriman di bulan Februari), pasti tahu siapa arjuna dan serikandi ini. Sesiapa yang membaca hikayat Pandawa Lima juga pasti kenal dengan dua watak ini.
....
Arjuna dan Serikandi (atau nama di dalam Mahabharata, Draupadi. Nama Jawanya ialah Serikandi) merupakan antara watak utama di dalam kitab Mahabharata yang tersohor di India. Malah, bila kuasa India mula menakluki Tanah Melayu, epik ini turut dibawa dan mula diterima oleh masyarakat Melayu. Ini melahirkan kisah saduran yang dipanggil Pandawa Lima!
....
Arjuna dan Serikandi digambarkan sebagai perwira yang gagah dan bertarung demi keadilan. Maka dengan ini, pahlawan pahlawan Melayu biasanya dipanggil juga sebagai arjuna bagi lelaki dan serikandi bagi perempuan.
....
Malaysia yang telah meniti ratusan tahun di dalam kronologi sejarahnya juga mempunyai ramai arjuna dan serikandi bangsa. Nama nama seperti Hang Tuah, Tun Fatimah, Datuk Bahaman, Che Siti Wan Kembang, Rentap, Onn Jaafar, Burhanuddin Helmi, dan ramai lagi sering diperkata.
....
Walau terdapat pelbagai versi dan persoalan tentang jasa jasa mereka ini, namun arjuna dan serikandi bangsa ini tetap juga diiktiraf oleh pelbagai pihak dan nama mereka masih di bibir generasi kini.
....
Terdapat pula arjuna dan serikandi bangsa yang langsung tidak terucap nama mereka. Inilah yang sepatutnya kita gali. Bukannya terus terusan mengeluarkan pelbagai bahan untuk mengagungkan arjuna dan serikandi pilihan hati masing masing sambil menidakkan kebenaran.
....
Hai orang orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka, kerana sebahagian prasangka itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari cari aib orang dan janganlah pula sesetengah kamu mengupat orang lain. Sukakah kamu menakan bangkai saudaramu? Maka tentu kamu benci memakannya. Takutlah kamu kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. (AlHujuraat - 12)
....
Sekarang, sedang cuba untuk membuat beberapa kajian mengenai arjuna dan serikandi bangsa yang terus dilupakan kini. Nantikan kemunculannya ya!....
Pantun Moyangku II
Layang layang mana talimu,
Tali terap tali teraju,
Dayang dayang mana lakimu,
Laki kurap membelah kayu.
....
Pergi menanak beras tak masak,
Patah selasih diparang puntung,
Gigi rongak kepala botak,
Tu lah kekasih pengarang jantung.
....
Buruk kulat masam durian,
Paku merayap betik melata,
Gemuk bulat macam tempayan,
Biniku tetap cantik di mata.
....
Berus tudung kilatkan pending,
Gilap terompah sulam sepatu,
Kurus melengkung badan sekeping,
Tetap gagah dalam hatiku .
....
Pantun jenaka Almarhumah. Namun perhatikanlah! Bagaimana orang tua tua nak berkhabar kepada kita, kebahagian bukan terletak pada rupa paras dan bentuk fizikal.
....
Bahagia datang bila hati tulus mencintai.....
Klise? Realiti?
Si botak gering amat pulak. Mengotorkan selimut dan alas tidur. Terasa bersalah pada Anak Pakcik Budin dan Anak Pakcik Tan yang akan pulang sebentar lagi. Penat penat dari kerja terpaksa bersihkan muntah sirap si botak.


....
Dalam kelelahan, si botak bangkit dan merayap ke peti ajaib. Ditekan butang butang perlahan lahan. Si botak terasa nak berkongsi.
....
Hari ini si botak memang gembira. Dapat cahaya jiwa yang baru. Namun si botak sedih pula. Kekanda berbintang Tikus. Yang terseksa jiwa dan lunyai tubuhnya. Kekanda Tikus kuat orangnya. Si botak nak berkongsi kisah yang biasa sangat kedengaran. Kekanda Tikus terlalu setia. Suami dah pun beristeri muda. Kekanda yang sarat perut itu langsung tidak dipeduli. Namun Kekanda Tikus tetap setia.

....
Klise kata sesetengah orang. Si botak tak peduli. Bukankah pesan berpesan itu suruhan.


....
Demi masa! Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian. Kecuali yang beriman dan beramal soleh dan mereka yang berpesan pesan lah dengan kebenaran dan berpesan pesan dengan kesabaran. (Al'Ashr 1-3)


....
Yang bernama lelaki, jangan terlalu bangga dengan secebis kuasa yang diberikan. Ingatlah itu Amanah. Kalau tak pandai jaga akan jadi barah. Bila dah jadi barah, susah nak ubat. Jangan terlalu seronok kerana talak ditangan lelaki. Ingatlah itu perkara halal yang dibenciNya. Kalau tak fikir sebelum lafaz akan jadi nanah. Bila dah bernanah, susah nak rawat.


....
Memang jelas boleh menikah sampai 4 orang. Tetapi jangan ambik penerangan dalam ayat 3 Surah AnNisaak bahagian ayat itu sahaja. Ayat kedua Surah AnNisaak Dia suruh orang lelaki jaga anak anak yatim. Kemudian kalau tak sanggup nak jaga, kahwin dengan balu balu yang ada anak. Sangat logik perintah ni, bayangkan nak berhabisan menjaga anak anak orang, sanggupkah? Jadi bila dibenar poligami adalah untuk membela nasib anak yatim. BUKAN NIKAH DENGAN ANAK DARA YANG BOLEH DIPANGGIL CUCU. BUKAN UNTUK NAFSU DAN SEKS SEMATA MACAM YANG DIAMAL KINI! Ini yang terlepas pandang sampai yang bukan Islam ingat Kitabullah berat sebelah dan nak menyedapkan lelaki saja.
....
Ada satu lagi syarat yang sangat berat. KENA ADIL! Kalau tak adil, tak payah nak poligami. Boleh ke jadi adil? Fikir fikirkanlah. Ayat bagi poligami terletak dalam surah yang namanya, AnNisaak - Surah Perempuan. Berhentilah ikut nafsu dan terus menerus menconteng arang ke muka Junjungan Besar! Oleh yang lain agama terus menerus melempar tohmahan kerana itu yang kita tunjukkan! Berhentilah memburukkan ajaran suci ini!
....
Si botak nak tulis lagi tapi dentuman dalam kepalanya seakan menjerit supaya si botak berhenti. Si botak terpaksa akur. Yang penting si botak cuma nak berkongsi dan merayu agar jangan diteruskan perbuatan meludah ke langit. Bila yang lain kepercayaan tertawa dan gelakkan kita, tahu pula nak marah! Renung renung, tenung tenunglah!
Dunia... LUQ sudah tiba!!!!!
Salam. Manis sungguh rasanya dunia ini. Semalam dapat khabar yang mengujakan dari Putrajaya. Kekanda Zarina, telah selamat melahirkan anak lelaki.
....
Lega rasanya. Kekanda selamat dan anaknya juga. Segala puji hanya untukNya. Pagi tadi dikejutkan Nizam dan Ahmad. Rupanya mereka juga seronok dikurnia anak saudara.

....
Lantas kami bertandang ke Putrajaya. Setiba di sana, meluru ke kaunter pertanyaan. Maklumlah pertama kali ke hospital itu.
....
Saat melangkah, hati sungguh tak sabar untuk bertemu ahli baru keluarga. Amir Luqman namanya. Luq panggilannya bukan Luke Skywalker ya!


....
Amir Luqman bin Mohamad Kharizul
-yang susah menangis, asyik tidur aje.. :)-



....

Abang Mohariz yang kini bergelar Ayah
-tak boleh lagi selalu terlelap ya ...hehehe-




....


Keluarga bahagia (InsyaAllah)

-Kekanda Zarina, Abang Mohariz & Luq yang masih tak mahu menyusu-


....

Luq bersama Unclenya

-yang menggigil (takut cederakan Luq) Luq juga menggigil (kesejukan)-


....

Dunia.. Luq sudah tiba di pangkuanmu. Bimbinglah dia ke jalan yang benar...


....

Langit.. Luq sudah bersedia di bawah lindungmu. Payunglah dia agar tak sukar perjalanannya...


....

Bulan, Suria dan Bintang.. Luq sedang mengorak langkahnya. Terangilah agar tak sesat jelajahnya...

Kisah Samudra dan Pasai
Alkisah menurut Sulalatus Salatin, adalah sebuah negeri yang bernama Samudra dan juga Pasai. Sekarang Acheh lah. Asalnya dibuka oleh anak raja jugak, anak kepada Salman Sasaniah. Dikatakan Salman ini cucu kepada Yazdagred III, Kaisar Farsi (Iran) yang terakhir.


....
Kata orang putih. Nonsense! Mana boleh anak raja Iran jadi raja di Sumatera. Tapi kalau ikut Tarsilah Acheh dan jugak Tarsilah Brunei (dua ni rekod raja raja Acheh dan Brunei lah) terdapat pulak puteri kepada Salman Sasaniah ni yang bernikah dengan anak Jaa'far Sadiq, cicit Baginda Junjungan Besar kita.


....
Ikut riwayat bapak Jaa'far Sadiq iaitu Ali Zainal Abidin, yang merupakan anak kepada Saidina Hussien dan Puteri SyahruBanu binti Yazdagred III. Tak payah susah - susah nak pergi buat kajian. Dah ada otak, dah ada akal, maka renung renunglah. Ini maknanya Salman Sasaniah merupakan bapa saudara sepupu kepada Jaa'far Sadiq. Jadi apa yang mustahilnya jika anak Jaa'far Sadiq bernikah dengan puterinya Salman?


....
Jadi anak Salman tadi Meurah Silu bukak lah dua negeri, Samudra dan Pasai. Datang pulak dua Syeikh dari Mekah tawar diri nak Islamkan dua dua raja ni. Jangan keliru, orang Farsi pada masa itu memang masih belum Islam. Masih sembah api.Orang Sumatera lagi lah. Masih kuat paganisme. Maka Islam lah anak raja ni. Merah Silu memakai gelaran Sultan Malikul Salleh. Bukti sememangnya ada, di Acheh masih terdapat makam Sultan Malikul Salleh dan keturunannya. Selebihnya kena ikut suruhanNya yang pertamalah; BACALAH!

....
Kita jangan banyak tanya macam Yahudi! Surah AlBaqarah diturunkan antara lainnya untuk menerangkan sikap banyak tanya yang tak bertempat. Suruh Nabi Musa a.s tanya Yang Esa siapa yang bunuh seorang lelaki tu. Bila disuruh cari lembu betina (AlBaqarah), tanya pulak badan macam mana, kulit warna apa, dah beranak ke belum. Hish,banyak betul tanya nya. Sebab surah ini dinamakan AlBaqarah, sebagai peringatan buat kita. Jangan Banyak Bertanya yang bukan bukan!
....
Banyak tanya tak bertempat ni memang tak bagus. Tak bagus untuk otak. Otak tak berkembang. Jadi malas. Jadi berkarat. Lagi satu tak bagus untuk hubungan sesama manusia. Orang jadi menyampah kalau kita banyak tanya. Apa yang paling penting, kalau tak guna otak, banyak bertanya, jadi tak bersyukur. Dia telah kurniakan sebesar besar kurnia pada manusia. Pokok tak dapat nikmat ni, lembu pun tak dapat, kita yang ada, gunakanlah.
....
Kisah Samudra Pasai ini boleh membuktikan banyak kekeliruan yang timbul mengenai sejarah bangsa Melayu. Islam sememangnya telah bertapak di sini sebelum zaman Melaka. Dalam buku teks sejarah, kita diajar yang sebaliknya. Islam datang masa zaman Melaka. Ini kerana kita berpandukan sejarahwan barat yang baca jawi pun asyik salah. Timbul pula Batu Bersurat Terengganu. Bukti nyata yang Islam dah lama bertapak di sini. Apa agaknya hujah yang akan dikemukakan Winstedt sekiranya dia masih ada kini?
....
Yang paling penting, bacalah! Jangan berpegang pada satu usul atau hujah semata kecuali bila membaca Kitabullah. Macam pernah dikatakan dulu, janganlah jadi lembu yang ditarik hidung. Sakit....
Tikus... Teratai... Air....
Si botak makin kuat geringnya. Ada harinya anak pak cik Budin terpaksa mengelap kesumba yang tumpah dari mata dan hidung si botak. Tapi senyum tetap akan diukir. Si botak tak sedih pun. Si botak gembira dan bersyukur...
....
Tikus? Si botak suka dengan tikus. Lincah dan tangkas. Kakak si botak yang tua juga lahir di tahun Tikus. Orangnya lincah dan tangkas juga. Jangan sebarang usik, dia akan menyinga! Suaranya merdu bijak menutur melodi. Kini sedang sarat putera ketiga yang banyak sungguh karenahnya.
....
Alkisah sang Tikus, sangat setia. Walau apa pun yang dibuat tuan rumah untuk menghalau. Tikus tetap sudi menemani. Begitu juga Kekanda si botak yang umpama Tikus ini, setianya tiada tandingan. Raja hatinya telah ketemu cinta baru. Terlalu asyik berbuai buai di taman astanaloka. Kekanda si botak tetap setia di rumah biar berendam air mata.
....
Si botak membiarkan Tikus berlari di tamannya. Biarlah, bukannya akan ranap taman ini. Si botak suka taman ini. Ada banyak bunga. Tapi di tengah tengah tasik terdapat Teratai yang memutih. Kekanda si botak ada juga yang umpama Teratai. Putih jiwanya!
....
Orang kata buat apa jadi Teratai. Akar tak jejak ke bumi. Si botak tak setuju. Jejak atau tidak bukan soalnya. Akar tetap akar. Menyangga hidup si Teratai. Begitu juga Kekanda Teratai si botak. Ramai yang kata mimpinya tak realistik. Tak jejak ke bumi. Si botak kata, mimpi mana yang realistik? Manusia yang patut berusaha merealisasikan mimpi. Sebagaimana Kekanda Teratai yang tak pernah berhenti demi sebuah mimpi. Semuanya bermula dengan mimpi. Mereka yang sedang memamah isi saudaranya, teruslah makan daging daging itu, jangan lupa tambah sedikit nanah sebagai perisa!
....
Si botak memang suka Air. Si botak akan menggelitik saat lihat Air. Air sumber yang paling penting. Tanpa Air, tiadalah oksigen. Tanpa Air semua hidupan akan mati kerana Airlah yang akan membawa nutrien di dalam tubuh. Cahaya hati si botak juga berbintang Air. Lembut orangnya bagai Air yang mengalir. Tapi awas, amuknya juga seganas Air yang melimpah. Tsunami kata orang kini.
....
Air menyejukkan. Begitu juga Si Air yang memayungi hati si botak. Menyejukkan si botak yang selalu panas bagai Api. Air menghakis. Si Air ini juga sering amat menghakis sifat sifat mazhumah yang suka melekat keliling si botak.
....
Tikus. Teratai. Air. Tiga kombinasi yang tak harmoni dari sesetengah pandang. Tapi si botak rasa tak lengkap tanpa tiga item ini. Tikus. Teratai. Air. Sumber ilham yang akan terus menyalakan obor si botak. Si botak kan Api.....
Cinta & Komitmen
Si botak masih gering. Kepalanya berdenyut seolah olah ada tapak pembinaan di dalamnya. Ah.. Gasakkan aje. Si botak perlu buat buat sibuk agar tak terlalu memikirkan dentang denting dalam tempurungnya.
....
Si botak terasa ingin bersiar - siar. Sedang berdayung, singgah ke sebuah pulau yang ratunya sedang berduka dek kerana cinta. Sayu si botak mengenangkan kesedihan dan dilema sang ratu. Sang ratu melontar jauh jauh malu yang menyelimuti diri semata untuk mendapat sebuah kepastian. Perigi mencari timba? Tolonglah. Kikislah pemikiran jumud itu. Bukankah Siti Khadijah r.a putri Khuwailid yang meminang Junjungan Besar Kita? Apakah bukan beliau merupakan orang pertama menerima ajaran KekasihNya, perempuan yang sangat dicintai Junjungan Kita?
....
Wanita pertama Islam, serikandi utama dan mulia yang disebut dalam hadith yang sahih dari riwayat Ummul Mukminin; Aisyah r.a dengan katanya :Aku tidak pernah mencemburui mana-mana isteri nabi melainkan Khadijah walaupun aku tidak pernah menjumpainya lalu beliau menceritakan : Sesungguhnya rasulullah apabila menyembelih kambing akan berkata : “Hantarkanlah sebahagian daging ini kepada sahabat Khadijah” lalu berkata Aisyah dengan marah pada suatu hari : Khadijah ? (iaitu seperti mempersoalkan kenapa Khadijah) lalu dibalas oleh baginda rasulullah : “ Sesungguhnya aku diberi rezeki oleh Allah untuk mencintainya” (Riwayat Muslim-tergolong Hadith Sahih)
....
Islam menggalakkan kita untuk malu. Tetapi malu bertempat. Bukannya malu yang melulu sehingga membawa mudarat. Perempuan juga ciptaan Allah yang punya nafsu dan keinginan.
....
“Sesungguhnya tidaklah datang malu melainkan membawa kebaikan” (Riwayat Muslim - tergolong Hadith Sahih)
....
Dari Anas ra yang berkata telah datang seorang wanita kepada baginda rasulullah saw dan menawarkan dirinya kepada baginda dengan berkata : Wahai rasulullah apakah engkau berhajat kepada aku ? lalu ketika menceritakan hadith ini maka menyampuklah anak perempuan Anas ra dengan mengatakan sungguh kurang malu perempuan itu dan buruk akhlaknya, lalu dijawab oleh Anas ra : Sesungguhnya dia itu (perempuan yang menawar diri) lebih mulia dan baik darimu kerana dia mencintai nabi salallahualaihiwasalam dan menawar dirinya demi kebaikan” (Riwayat Muslim - tergolong Hadith Sahih)
....
Nah! Maka hentikanlah mencemuh perempuan perempuan yang menawarkan dirinya untuk untuk dikahwini. Mereka adalah perempuan perempuan baik yang ingin menghindari fitnah dan memenuhi fitrah kejadian manusia. Mereka lebih mulia dari sahabat mereka yang cukup malu dan berhemah di hadapan manusia tetapi sanggup melampiaskan nafsu dengan cara terkutuk walau sedar mereka tak pernah sendiri, sentiasa diperhati Sang Pencipta.
....
Berbalik kepada soal sang ratu. Setelah meluahkan maksud hati. Si jejaka memberi jawapannya. Katanya dia tidak boleh lagi memberi komitmen kepada sang ratu kerana masalah keluarga. Setelah itu, si jejaka kini terus menyepi tanpa khabar berita. Sang ratu termangu sendiri. Terfikir pula si botak.
....
Sekiranya mereka berjodoh, dan tiba tiba keluarga si jejaka berantakan, maka si jejaka akan tinggalkan sang ratu? Alasan! Maaf, si botak agak beremosi. Si botak sudah letih dengan jantan jantan yang menggunakan nama agama demi kepentingan diri. Ajaran suci KekasihNya ini turun untuk membela nasib perempuan. Kini ajaran Junjungan Besar digunakan pula untuk menindas perempuan. Apa sudah jadi?
....
Kepada sang ratu, teruskan perjuanganmu mencari pakaian terbaik untukmu. Jangan dihiraukan cakap cakap mereka yang sedang mengunyah daging saudara mereka itu. Kepada si jejaka, jadilah manusia yang berakal. Beleklah kitab titipan Junjungan Kita dan carilah jalan terbaik untuk kamu berdua. Jangan berusaha mencari alasan tetapi berusahalah agar diberkati.
....
Si botak berdayung lagi...
Hari Bumi - Hari Merenung Kebenaran dan Kebesaran
Bosan sungguh pagi ni. Selepas mengadap, teringin pulak menulis. Suka jika ada yang membaca. Bukankah ayat pertama ialah; Bacalah! Bila kita membaca, bukankah ada saja perkara yang baru akan kita temui? Bukankah juga membaca kadang kadang akan membawa kita mengimbau kenangan lama? Ah, manis sungguh kurnia yang satu ini.
....
Hari ini 22 April 2008, jatuhnya sambutan Hari Bumi. Sesungguhnya bumi ini antara lambang kebesaran Dia dan bukti keluhuran kalamNya yang disampai oleh Kekasih Dia. Seberapa lama, manusia percaya bumi ini leper. Namun di dalam kitabNya terdapat beberapa ayat yang nyata membuktikan bahawa bumi ini bulat;
....
Dia menciptakan langit dan bumi dengan sebenarnya, Dia memutarkan malam kepada siang dan memutarkan siang kepada malam dan menundukkan matahari dan bulan (untukmu), masing masing beredar sampai waktu yang ditentukan. Ingatlah, Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. (AzZumar:5)
....
Mungkin yang ada yang tertanya, mana ayatnya? Mana bukti yang Dia mengatakan bahawa bumi ini bulat? Apa yang boleh dikatakan ialah; cuba lihat betul betul. Dia memutarkan malam kepada siang dan memutarkan siang kepada malam.... Apakah bentuk benda yang biasanya berputar? Renungkanlah....
....
Bumi ini terlalu murah hati kepada kita. Dikeluarkan tumbuh tumbuhan dari dasarnya untuk kita makan, jika bukan untuk kita, untuk haiwan yang mana akhirnya akan kita makan. Tak usah kita fikir lagi tentang penganiayaan kita terhadap bumi. Tapi mari kita fokus kepada kebenaran ayat ayatNya.
....
Pernah saja kita mendengar rantai makanan bukan? Apa pula kaitannya? Mari kita jengah ayat ini;
....
Sesungguhnya Kami telah ciptakan manusia dari saripati yang berasal dari tanah. Saripati itu kemudian Kami jadikan air mani yang disimpan dalam bilik yang kukuh. (AlMukminuun: 12-13)
....
Jelas bukan? Saripati dari tanah, adalah Karbon yang tak perlu kita ke universiti untuk mengetahuinya. Cukup sekadar mengambil subjek sains di peringkat rendah dan menengah. Karbon atau saripati dari tanah ini, jika mengikut ajaran sains mulanya akan diserap oleh tumbuhan selaku pengeluar dan akhirnya dimakan oleh haiwan serta manusia. Bukankah karbon ini juga yang akan diperiksa sekiranya mahu menentu usia sesuatu relik dan tulang yang ditemui? Bukti apa lagi yang perlu ditampilkan? Ternyata Junjungan Besar itu bukan pembohong. Baginda buta huruf dan pada masa itu mana lah ada pengajian sains dan sebagainya. Bagaimana Baginda boleh menuturkan ayat ini? Mari kita duduk sebentar dan berfikir.
....
Selamat Hari Bumi. Mari kita raikan hari ini dengan mendekatkan diri kepada mukjizat utama Baginda Junjungan Besar. Di dalamnya ada pelbagai ilmu. Kita bersama sama boleh memperbaik dan memelihara bumi ini jika jika faham akan ayatNya! Bila hati sudah tersentuh, ia akan terbuka, bila ia terbuka maka barulah amal akan bergerak. Kita bersorak dan bertempiklah supaya manusia menjaga alam dan bumi ini, namun jika hati terkatup rapat, apa gunanya?
Dari Bapak Nan Satu
Dari bapak nan satu
Pecah
Terbelah
Dua jurai tak pernah senada

Ibrahim!
Darahmu saling berantak
Rabak hamparan ini
Tertancap sembilu rakus
Meski bercucuran payung alam
Tak pernah mungkin kapus
Gelora bermusim ini

Dari bapak nan satu
Amarah
Menerjah
Dua panji tak mungkin seirama

Ishak!
Kuat benar asak puteramu
Runtuh teratak ini
Terpalit nista mengundang kabus
Meski membara mata alam
Tak pernah mungkin hangus
Dendam bermusim ini

Dari bapak nan satu
Resah
Pasrah
Dua gerombol tak mungkin sesuara

Ismail!
Teguh benar tampanan anakmu
Ranap serambi ini
Terpercik duka di tubuh tulus
Meski menderu hembus alam
Tak pernah mungkin hapus
Derita bermusim ini

Ibrahim!
Ishak!
Ismail!

Ke mana harus kami palingkan wajah ini
Saat bersua kalian kelak?

Muha anak Pak Aziz
Ayam Borek Kelabu Lincah
Salam. Si botak tidak berapa sihat. Tak larat rasanya nak berbuat banyak. Jadi si botak hanya berehat rehat sambil mendengar peti suara; jangan salah sangka,si botak mendengar radio. Bukannya mendengar pesanan di telefon

.....
Ayam....
Bermacam ayam....

....
Kedengaran lagu lama yang dinyanyikan oleh seorang penyanyi yang lebih pantas berlakon, Encik Jalil Hamid. Tersenyum si botak sendiri. Lagu ini amat ringkas tetapi padat dengan mesej mesej malah cukup menghiburkan.
....
Terkenang pula si botak akan satu pantun yang pernah dilagukan oleh Almarhumah moyangnya;
....
Ayam borek kelabu lincah,
Mari tambat tepi titi,
Rupa molek kelaku lincah,
Tak ubah air pembasuh kaki.
....
"Tok, apa maknanya?"
"Kalau orang bagi engkau air basuh kaki untuk ambik wuduk, boleh tak?"
"Tak boleh lah. Kan tu air mustakmal. Apa la tok ni."
Pecah tawa si moyang. "Ha, begitu lah jugak orang perempuan. Kalau rupa aje cantik, tapi perangai tak senonoh, mestilah orang tak nak. Dah tak boleh dipakai untuk bersuci."
....
Si botak tersenyum sendiri. Mengenang saat manis bersama Almarhumah. Meski bertahun Almarhumah pergi namun segala - galanya tidak pernah luput dari jiwa si botak.
....
Si botak tersenyum lagi. Mengenang betapa tinggi falsafah orang dulu dulu. Nasihat yang disampai tersusun cantik bahasanya. Jika marah sekalipun bunyinya tetap enak di dengar. Bukan macam sekarang. Orang bercakap tiada lagi lapik dan alas. Sesekali tajam bunyinya, mengoyakkan hati lantas menumbuhkan benci.
....
Si botak menggelengkan kepala. Mujur tak ada kelemumur, kalau tidak abis la gugur salji di atas bahu. Si botak tersenyum lagi. Betapa agung perintah Yang Esa. Kini terlalu ramai kaum hawa yang tidak lagi ingin bertudung. Panas kata mereka. Tapi disebabkan keadaan udara yang tidak bersih, mereka terpaksa berhabis ratusan ringgit sebulan, demi menjaga mahkota tercinta. Jika bertudung, mungkin ratusan ringgit itu dapat disalurkan kepada yang lebih memerlukan. Si botak tersenyum lagi.
....
Orang sekarang cantik cantik. Jika berkulit gelap, beli saja krim pencerah, tiap kali sayang.... Kesian orang Melayu. Kalau kulit gelap, suami tak mahu menyimpan wajah mereka dalam hati. Kalau kulit putih bak salju, maka akan kemek lah segala senduk. Dicampak ke lantai kerana sang suami nak kaup wajah yang putih dan simpan dalam hati. Masalah juga tu. Akan berbuku lah masak lemak bila ditimbuk tak rata.
....
Si botak tersenyum lagi. Ada pula yang bertudung litup, kadang kadang sampai ke buku lali labuhnya. Alhamdulillah. Tapi, terselak pula di bahagian bawah. Kadang kadang di tangga bangunan, kadang kadang di dalam semak, kadang kadang di atas motor pun jadi. Masyaallah.
....
Empat dara duduk di tepi sungai,
Duduk menjerat si ketam lah batu,
Elok rupa manis pulak perangai,
Membuat hati bertambah lah rindu
....
Tersedak pula si botak. Kedengaran pula alun merdu Noraniza Idris. Yang makin lembut tuturnya kini. Sedang berfikir tentang anak dara, keluar pula lagu ini. Si botak tertawa pula kini. Anak dara dulu duduk di tepi sungai sambil bergurau senda, membasuh pakaian dan boleh pula menjerat ketam. Boleh di bawa balik dan masak lemak cili api.
....
Anak dara sekarang. Di sungai juga duduknya. Bergurau senda bersama kekasih hati. Bawa balik juga, bawa balik anak untuk dijaga oleh keluarga. Tetap sama situasinya. Bawa balik rezeki. Kalau tak sempt ke rumah, rezeki yang dibawa akan tercicir di tong tong sampah.Jadi rezeki si anjing liar pula.
....
Si botak menggaru kulit kepala yang tidak gatal. Gatal hatinya dan gatal juga fikirannya. Mengenang begitu ramai yang ingin menjadi air pembasuh kaki. Bukankah lebih bagus menjadi air mutlak. Yang suci lagi menyucikan.Si botak menangis pula sendiri.....
BEGITU SUKARKAH BERLAKU ADIL KEPADA KEDUA IBU BAPA?
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani
Taha! Kami tidak turunkan Al – Quran ini kepadamu agar kamu susah. Tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada Allah).
(Taha: 1-3)

Segala puji hanya bagi Allah SWT. Sesungguhnya Dia penguasa sekalian alam. Namun tidak pula Dia kejam malah Maha Mengetahui lagi Maha Pengampun. Diturunkan Al – Quran sebagai panduan kita. Jadi kenapa kita mahu menjadi terlalu sombong lalu berpaling dari rahmat Allah?

Bukankah Allah menyeru kita agar berbuat baik kepada kedua ibu bapa? Berbakti kepada dua orang manusia yang telah banyak berkorban di dalam membesarkan kita. Allah menganjurkan kita agar berlaku lembut yakni menjaga tutur kata serta tidak menyakiti hati bahkan tidak pula mendera fizikal kedua insan istimewa ini. Sudah terang lagi bersuluh, maka mengapa masih kita seakan tidak peduli?

Terlupakah kita pada perintah ini sehingga kedua ibu dan bapa kita merempat di bumi tuhan? Terlekakah kita sehingga terdampar begitu ramai orang – orang tua di rumah perlindungan. Terlalaikah kita sehingga air mata pilu orang – orang tua itu menitik membasahi bumi?


(Perhatikanlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, sedang dia memberi pengajaran kepadanya, (katanya): Hai anakku! Janganlah engkau mempersekutukan Allah. Sesungguhnya mempersekutukan itu adalah satu aniaya yang besar. Kami wasiatkan kepada manusia, terhadap ibu bapanya. Ibunya mengandungkan dengan (menderita) kelemahan di atas kelemahan dan menceraikannya dari susuan dalam dua tahun (yakni): Berterima kasihlah kepadaKu dan kepada kedua ibu bapamu. KepadaKulah tempat kembali. Jika keduanya (ibu bapamu) memaksa, supaya engkau mempersekutukan Daku dengan sesuatu yang tidak engkau ketahui, maka janganlah engkau ikut keduanya dan bergaullah dengan keduanya di dunia, secara baik, dan turutlah jalan orang yang bertaubat padaKu. Kemudian tempat kembalimu adalah kepadaKu, lalu Kukhabarkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.
(Luqman: 13-15)

Peringatan bagaimana lagikah yang kita dambakan? Firman Allah sudah terlalu jelas. Biarpun kedua ibu bapa kita mengajak kita menderhaka terhadapNya, namun masih kita wajib melayan keduanya dengan kebaikan di samping menolak ajakan itu. Jadi bagaimanalah tergamak kita ingkar terhadap perintah Allah yang Maha Esa?

Mungkin ada yang mengatakan, “Ah! Kedua orang tuaku adalah insan yang tidak bertanggungjawab.” “Ibu dan bapa saya tidak pernah menyayangi saya.” “Ibu dan bapa aku terlalu asyik bekerja sehingga tiada masa terhadap aku.” “Ibu dan bapa saya tidak menjamin saya saat saya ditahan kerana menghisap dadah.”

Tidak terfikirkah bahawa jika mereka terlalu asyik bekerja kerana ingin menyediakan kehidupan yang selesa kepada kita? Jika mereka tidak bersetuju dengan pilihan perkahwinan kita, kerana kita tidak pernah berusaha berbincang dan meyakinkan mereka. Kita hanya tahu bertengkar sahaja dengan mereka. Malah jika ada ibu yang menjual kehormatan diri, bukankah itu dilakukan semata untuk membesarkan anak – anak kerana tiada pilihan lain. Mengapa kita tidak pernah mahu berfikir sejenak dan cuba pula memahami perasaan kedua ibu bapa kita?
Nabi Allah Ibrahim dan bapanya.

Jelaskanlah kisah Ibrahim yang ada di dalam al – kitab (Al – Quran). Sesungguhnya dia adalah seorang yang benar dan seorang nabi. Ingatlah! Ketika dia berkata kepada ayahnya: “Ayah! Mengapa engkau menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat dan tidak dapat menolong engkau sedikit pun? Ayah! Sesungguhnya aku telah memperoleh ilmu yang tidak engaku dapat. Maka ikutlah aku. Aku akan membimbingmu (menuju) jalan yang lurus. Ayah! Janganlah engkau menyembah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu sangat derhaka kepada ar – Rahman (Tuhan yang Maha Pemurah). Ayah! Sesungguhnya aku khuatir bahawa engkau akan mendapat azab dari ar – Rahman, lalu engkau menjadi teman syaitan.” Ayahnya menjawab: “Ibrahim! Apakah engkau tidak menyukai tuhan – tuhanku? Kalau engkau tidak menghentikan usahamu, pastilah engkau kurejam dan tinggalkan aku selamanya.” Ibrahim menjawab: “Semoga keselamatan dilimpahkan untukmu. Aku akan memohon pengampunan bagimu kepada tuhanku. Sesungguhnya dia sangat baik terhadapku. Aku pasti akan menjauhkan diriku dari kamu dan dari berhala – berhala yang kamu seru selain Allah. Aku akan berdoa kepada tuhanku, semoga aku tidak kecewa dengan berdoa kepada tuhanku.”
(Maryam: 41-48)

Perhatikan bagaimana Nabi Ibrahim berdakwah kepada bapanya. Ayat baginda yang lembut lagi teratur dihampar bagi melembutkan hati bapanya, Aazar. Walau diancam dan dihalau oleh bapanya, baginda tetap berdoa akan keselamatan ayahnya. Mungkin ada yang mengatakan, “Ah! Nabi Ibrahim itu nabi. Memanglah akan bersabar. Kami ini manusia biasa.” Jika demikian, mengapa tidak kita berusaha mencontohi baginda? Bukankah Allah menurunkan semua kisah di dalam Al – Quran untuk dijadikan pedoman?

Sesungguhnya nabi dan rasul juga adalah manusia seperti kita. Apa yang membezakan mereka dengan kita hanyalah ketakwaan dan hakikat bahawa mereka pesuruh Allah. Ini bermakna kita juga mampu menjadi seperti mereka. Bukanlah menjadi nabi tetapi mempunyai sifat – sifat terpuji. Memang bukan mudah, namun bukankah telah ditinggalkan oleh Muhammad SAW, Al – Quran dan hadis sebagai pembimbing kita? Apa lagi alasan kita? Apa lagi yang ingin kita gunakan bagi membenarkan segala kesilapan yang kita lakukan?

Berlaku adillah

Kekadang kita terlalu berdendam sehingga kita biarkan perasaan marah mengaburi hikmah yang berada di depan mata. Berlaku adillah terhadap diri kita sendiri. Jangan biarkan dendam membutakan mata hati kita. Katakan, sekiranya kedua ibu bapa kita tidak menghantar kita ke sekolah misalnya, kita pula sangat berjaya di masa kini. Kita berasa marah dan membenci ibu bapa kita. Namun kita tetap berusaha sehingga berjaya. Bukankah itu satu hikmah? Apa yang akan terjadi sekiranya ibu bapa kita menghantar kita ke sekolah? Mungkin nasib dan takdir kita tidak akan beruntung seperti apa yang kita ada sekarang. Jangan terlalu memandang kebelakang sehingga terlupa untuk menghitung segala nikmat yang telah Allah kurniakan kepada kita.

Berlaku adillah juga kepada kedua orang tua kita. Mereka juga manusia biasa. Mereka juga seperti kita yang sentiasa terdedah kepada kesilapan. Begitu sukarkah untuk memaafkan mereka? Mungkin kita dihantar untuk membesar dengan datuk dan nenek. Tak terfikirkah kita mungkin mereka terpaksa berbuat sedemikian di atas rasa kasih mereka terhadap kedua ibu bapa mereka? Mereka mungkin tetap menanggung kita pada masa itu tanpa kita sedari.

Biarpun mereka mungkin langsung tidak pedulikan kita. Mereka teruskan kehidupan tanpa membesarkan mahupun menyayangi kita. Namun, apa hak kita untuk menghukum mereka? Bukankah hanya Allah SWT sahaja yang berhak menghukum sekalian hambaNya? Kita hanyalah insan kerdil yang menumpang di bumi tuhan ini. Yakinlah dengan ketentuan Allah SWT.

Berlaku adillah terhadap Allah SWT dan junjungan besar kita, Rasulullah SAW. Tiap keringat dan darah baginda yang menitis ke bumi Allah akan menjadi sia – sia, sekiranya kita tidak langsung berusaha mengikuti segala perintah Allah yang disampaikan baginda.
Tergamakkah kita?

Bukakanlah hati untuk saling bermaafan

Kami tiada menciptakan langit dan bumi dan apa – apa yang di antara keduanya, melainkan dengan kebenaran. Sesungguhnya hari kiamat akan tiba, sebab itu maafkanlah (mereka itu) dengan kemaafan yang baik. Sesungguhnya tuhanmu Maha Menciptakan lagi Maha Mengetahui.
(Al – Hijr: 85 – 86)

Bermaafanlah kita. Bak kata orang tua – tua, sedangkan Allah, tuhan Yang Maha Agong menerima taubat kita, sedang Nabi lagikan mengampuni umatnya, mengapa tidak kita sesama manusia. Berlebih pula memaafkan kesilapan kedua ibu bapa kita. Dua orang insan yang telah melahirkan dan membesarkan kita. Biar sebesar mana silapnya, bukanlah hati dan maafkan mereka agar tidak kita menjadi orang yang rugi.

Marilah bersama kita mencari keredhaan dan bukannya kemurkaan Allah. Kita telah ditunjukkan jalan, dibekal pula dengan peringatan, maka marilah kita berusaha menuju ke jalan yang benar.


Tolaklah (balaslah) kejahatan dengan cara yang terbaik. Kami lebih mengetahui apa – apa yang mereka sifatkan.
(Al – Mukminun: 96)

Sekiranya mereka, yakni kedua ibu bapa, kita anggap terlalu berdosa terhadap kita. Maka renunglah ayat di atas. Islam menganjurkan kita membalas kejahatan dengan kebaikan serta kelembutan. Insya’Allah, moga hidup kita semua akan sentiasa dilimpah cahaya rahmat dan hidayah dariNya. Wallahu’alam.
Amdan Negara
Apa lagi lah agaknya yang budak botak ni nak tulis? : ) Amdan Negara? Di mana tu? Mana ada negara di dalam dunia ni yang dipanggil Amdan Negara.
....
Salam. Saya tidak boleh tidur semalam jadi terus terus berfikir. Sedang cuba menyusun beberapa ayat di dalam bahasa Farsi, hati ini tidak dapat lari dari memikirkan sesuatu. Bak kata Lata Mangeshkar di dalam lagu filem Kabhi Kabhi;
....
Kabhi Kabhi mere dil mein
Kadang kadang dalam hati ku
....
Khayaal ata hai
Aku terfikir sesuatu

....
Sulalatus Salatin

Berbalik kepada soal Sulalatus Salatin, atau Sejarah Melayu. Saya masih memikirkan samada boleh dipercayai penemuan kecil saya tempohari. Saya teruskan pembacaan dan saya temui satu lagi perenggan yang menyebut nama Nurshirwan Adil;

....
Maka Tersi Berderas beristerikan anak Raja Sulan, raja di negeri Amdan Negara; kata setengah riwayat, Raja Sulan itu anak cucu Nurshirwan Adil juga, anak Raja Qobat Shahriyar......


Ini dia Shahnameh kitab karangan Ferdowsi


....
Salah Taip
Mengeluh saya sebentar. Mana pula letak Amdan Negara ni? Betul ke apa yang ditulis ini? Saya tidak puas hati lalu melayari Internet. Puas saya taip; Amdan la, Hamdan la, Amden la, namun tiada jawapan yang pasti. Tetiba, saya ingin menaip Hamdan, oleh kerana terlalu gopoh, Hamadan yang saya taip.
....
Alhamdulillah. Saya bagai tidak percaya! Ada tempat di Iran yang bernama Hamadan dan yang lagi mengujakan pula, Hamadan ini merupakan antara kota tertua di dunia!
....
Based in western Iran, Hamadan is a green mountainous area on the foothills of the 3574 - meter Alvand Mountain. The city is 1850 meters above the sea level and is 375 kilometers from the capital Tehran, 190 km east of Kermanshah and 530 km north west of Isfahan.
It is the oldest Iranian city and one of the oldest in the world. At the Media era, the dawn of Iranian history, the city was called Hegmataaneh. In Greek documents, however; the city was named Ekbaataan. The valley of Hegmataaneh in the city contains a lot of the relics of Media, Achaemenid, Sassanidae and Islamic era civilizations. Some of the relics have been uncovered and are on display to the interested. All this indicates that Hamadan has a huge share in the establishment of the human civilization.
The poet Ferdowsi says that Ecbatana was build by King Jamshid. The modern Hamadan consists of a large central roundabout with six avenues running into it.

....
Terbukti dan Bukti
Nah! Bukankah terbukti bahawa tulisan agung olahan Tun Seri Lanang ini berdasarkan kisah yang berlaku di negara atau tempat yang benar benar wujud.

Di bawah merupakan peta dan gambar gambar yang berkaitan Hamadan ;




Di dalam kotak hitam tu letaknya Hamadan



Ini pula Ganjnameh - batu bersurat antara tertua di dunia yang terdapat di Hamadan


Ini pula tugu peringatan Ibnu Sina atau Avicenna yang meninggal dunia di Hamadan

....

Mari gali!
Meminjam kata kata seorang pengkritik sebuah rancangan realiti TV, mari kita gali! Gali semula kebenaran kitab kitab lama kita. Jangan jadi seperti lembu dicucuk hidung. Terasa sakit sangat waktu ditarik. Tidakkah anda terasa sakitnya?

*Terima kasih sahabatku yang tidak mahu namanya disebut. Kalau tiada dia, tiadalah gambar2 dan peta di atas

Pantun Moyangku
Masak duku di hujung dahan,
Dalam tempurung sebuku kunyit,
Kasih sayangku bukan mainan,
Seteguh gunung menampung langit.
Cantik berbiku sulaman songket,
Jadi pakaian raja sehari,
Kasih sayangku bukan sedikit,
Luas lautan melimpah lagi.
Dalam perigi segumpal lumut,
Kelapa cambah di tepi laman,
Tuan pergi melangkah laut,
Saya di rumah mati tak makan.
Takik buluh dibuat bubu,
Dalam air ikan menari,
Sakit sungguh menanggung rindu,
Minum air terasa duri.
Asap keris limaukan keris,
Langir dipupur biar rata,
Saya menulis sambil menangis,
Dakwat bercampur si air mata.
-------------------------------------------------------------------------------------
* Petang petang Almarhumah akan berpantun seloka sambil menerangkan keajaiban cinta pada saya. Kini, giliran saya berkongsi setakat yang saya ingat bersama semua......
Sampai Bila?
Salam. Saya agak tidak selesa sekarang. Alang alang berada di depan pc baik saya mengarut di sini. : )
....
Sampai bila agaknya kita mahu terus bergantung kepada peradaban Barat? Mungkin anda tertanya kenapa agaknya budak botak ni tiba tiba mengutarakan soal sebegini.

....
Saya suka membaca. Sedari kecil hingga kini, saya masih gemar membaca. Salah satu tabiat saya ialah membaca sesuatu buku berulang kali. Biar saya sudah hafal akan tulisan itu, tetapi saya akan tetap membacanya berulang kali.
....
Antara buku yang paling saya minati ialah Sulalatus Salatin atau Sejarah Melayu. Dahulunya, bila membaca atau mendengar bahagian pertama buku ini, saya beranggapan ini kisah dongeng semata. Malah Seminar Kesultanan Melayu Nusantara di Pahang pada awal 2005 memutuskan bahawa kisah itu adalah kisah 'dewa dewi' yang tidak boleh diterima pakai. Kisah apa?
....
Zuriat Iskandar Dzulkarnain

Ini kisahnya; kisah akan Iskandar Dzulkarnain yang sampai ke benua Keling (India) dan menawan salah sebuah kerajaan di sana. Raja agung ini berkahwin dengan Puteri kerajaan itu dan meninggalkan isterinya kerana ingin kembali ke Makaduniah (Macedonia). Puteri itu hamil dan melahirkan seorang putera yang meneruskan warisan Iskandar Dzulkarnain.
....
Kisah ini berterusan hinggalah kepada Raja Suran yang menyerang Tanah Melayu yang pada masa itu di bawah taklukan SriVijaya. Kisah ini berlanjutan sehingga ke Temasek (Singapura), Melaka dan berakhir di Johor.
....
Pendapat Barat

Semua sejarahwan setuju bahawa kisah awal Sulalatus Salatin ini adalah rekaan semata bagi menghebatkan asal keturunan raja raja Melayu. Benarkah? Atau kita bersetuju kerana R.O Winstedt dan Shellabear berkata demikian?
....
Sampai bila ingin kita berpaling kepada ajaran dan penemuan barat? Kita rela menerima apa sahaja yang mereka suapkan? Kita harus ingat, mereka terlalu bergantung kepada bukti yang kadang kadang mereka sendiri tidak faham. Bayangkan membaca tulisan yang sudah lama pupus dan tiba tiba mereka boleh merungkai bahasa itu? Dan lagi sedih, kita turut percaya.
....
Lupakah kita bahawa kita dititipkan dua sumber rujukan yang sangat lengkap? Al Quran dan Hadith. Kita juga seakan tidak mempedulikan kajian dan penemuan ilmuwan Islam.

....
Kitab itu (Al Quran) tidak ada keraguan padanya,
jadi petunjuk bagi orang orang yang bertaqwa.
Al Baqarah (2)
....
Raja Nurshirwan Adil

Berbalik kita kepada soal asal usul raja raja Melayu. Di dalam permulaan kisah Sulalatus Salatin, terdapat satu nama yang disebut sebut. Raja Nurshirwan Adil.
....
Maka Raja Ardis Mirkan (anak kepada Raja Kudar Zakuhun anak kepada Raja Amtambus anak kepada Raja Sabur anak kepada Raja Aftus anak kepada Raja Aristun Syah anak kepada Iskandar Dzulkarnain) naik kerajaan; adalah baginda beristerikan anak Raja Nurshirwan Adil, raja masyrik dan raja maghrib;
....
Menurut Winstedt dan Shellabear serta sejarahwan tempatan yang bijaksana, Watak ini rekaan semata - mata. Raja ini tidak pernah wujud. Benarkah?
....
Pendapat Ibnu Jarir

Ibnu Jarir merupakan salah seorang ilmuwan Islam yang banyak membicarakan tentang soal sejarah. Antara petikan tulisannya banyak terdapat di kitab Qishashul Anbiya' Ibratul li Ulil Albab karangan Ibnu Kathir. Di dalam kitab ini, semasa membicarakan soal siapa Nabi Khidir, terdapat satu petikan catatan Ibnu Jarir yang sangat menarik;

....
Kenabian Nabi Musa itu sendiri dimulai pada masa Raja Manusyir (Manougeher) iaitu yang lebih dikenali sebagai Ainurshirwan el Adil; iaitu putera Abraj bin Afridun.
....
Apa yang lagi menarik seorang penulis silam Iran juga, Ferdowsi, di dalam kitabnya Shanameh (Kitab raja raja) juga meriwayatkan kisah yang sama.
....
Jadi terfikir saya. Satu penemuan boleh membawa kepada penemuan yang lebih besar! Jika Al Kindi tidak membangkang teori relativiti, mustahil Einstein boleh memperkembangkannya di kemudian hari. Jika Wilhelm Schickard tidak mencipta alat pengiraan pertama pada 1623, mustahil kita akan punya komputer pada hari ini.
....
Jadi, sampai bila kita mahu terus menerima sogokan mereka yang tidak punya panduan kecuali berpandukan akal semata ini?
Hafiz Mula Pandai Merangkak

video

Cahaya hatiku, Hafiz yang mula pandai merangkak....

Ciptaan Tuhan yang cukup indah.....

Cinta?
Salam. Ahhhh.... Sepanjang hari saya diusik. Katanya saya sudah jatuh cinta. Benarkah? Cinta, kasih, sayang merupakan anugerah terbesar dariNya kepada manusia. Ramai mengatakan akal merupakan anugerah Ilahi yang paling besar namun secara peribadi, bagi saya cinta merupakan yang paling agung.
....
Ini sesuatu yang peribadi. Bukan saya mengajak sesiapa yang membaca turut serta percaya dengan apa yang saya percaya.
....
Akal manusia memang hebat. Lihat saja segala kemajuan yang ada di sekeliling. Malah saya sedang menggunakan hasil cetusan akal manusia saat menarikan jemari di atas keyboard ini.
....
Namun terlalu banyak negatifnya yang lahir dari lambakan cetusan akal manusia. Terlalu mudah bagi manusia mengeksploitasi ciptaan yang baik atas nama kuasa. Lihat saja bagaimana Einstein melalui cetusan akalnya berjaya menamatkan perang dunia kedua dengan limpahan darah di Hiroshima dan Nagasaki.
....
Bagaimana cetusan En. Bell yang cukup memudahkan alur komunikasi namun memudahkan juga fitnah dan kata nista disebar bagi menyemarak api kebencian atas nama kuasa juga.
....
Ahh.. terlalu banyak sengsara dan nestapa yang terbit daripada cetusan akal manusia!
....
Cinta pula berbeza impaknya. Bagi yang beragama Islam, lihat saja betapa agung cinta Muhammad SAW terhadap kita; Baginda SAW akan memberi pertolongan pada kita di hari penentuan kelak. Isa Al Masih kalau menurut ajaran Kristian pula sanggup disalib demi membersihkan dosa pengikutnya dan menjamin agar ajarannya utuh di sanubari mereka.
....
Tidak lupa pula kisah - kisah cinta hebat yang meniti dari bibir ke bibir menembusi batas masa; Air Mata Duyung, Laila Majnun, Heer dan Ranja, Romero dan Guiletta (Romeo dan Juliet) serta banyak lagi. Meskipun kebanyakannya berakhir dengan tragedi namun penamat yang perit itu adalah hasil cetusan akal! Orang tua yang terlalu memikirkan tentang kedudukan, kuasa.
....
Ah, cinta. Berbahagialah sesiapa yang punya cinta. Bagi yang tidak punya teman, ingatlah ada banyak cinta lain di sekitarmu; cinta Yang Esa, cinta Rasulmu, cinta Ibu dan Ayahmu.....
....
Mari kita sebarkan cinta! Jangan biarkan ideologi, perbezaan politik, menafikan kurniaan Tuhan yang paling agung ini.
Dedikasiku
Deru apakah?

Menyentuh lemah
Tabir utuh nan bermusim tak dikunjung
Lantas carik berkeping – keping
Menyungkur rebah
Telanjang namun tak pula murung
Lalu surya melontar sekilas kerling

Denyut apakah?

Menatap cantingan Yang Kuasa
Di atas sirih bujur lariknya
Dihias kejora berkelip kelip
Dibelah seludang menampung langit
Diapit pauh nan dilayang
Disimbah kesumba penghambur bicara
Diseri aturan sayap sang kumbang

Dendang apakah?

Menghambat amarah
Tari hasrat tak lagi canggung
Luruh ragu berdenting – denting
Menyulam resah
Tawa memecah tertepis mendung
Lantai rasa tak lagi kering

Muha anak Pak Aziz


*Coretan ini merupakan dedikasi khusus buat enam orang insan yang sedari dulu hingga kini tidak pernah sunyi dari membawa cahaya ke dalam hidup ini.

Mamaku,

Seorang manusia yang sangat kuat pegangannya dan tak pernah menitiskan airmata biar hatinya seringkali koyak. Terima kasih mama. Chu sangat saying pada mama. Biarpun chu masih gagal memudahkan hidup mama. Maafkan uchu ya!

Bapaku,

Seorang lelaki yang sangat susah untuk tersenyum di khalayak ramai. Pemalu orangnya. Kerana cuba memantapkan iman katanya. Malangnya anaknya ini tipis amat imannya, tak malu orangnya…. Terima kasih buat bapaku yang hancur lebur tubuhnya demi memberi hidup sempurna demi aku.


Moyangku,

Almarhumah yang mengajarkan aku akan siapa diriku. Apakah tujuan penciptaanku dan ke mana halatujuku. Meskipun telah 8 tahun kami tidak pernah mungkin akan bertemu lagi namun suaranya, sentuhannya, tidak pernah hilang; sentiasa terngiang ngiang di sekitar benakku.

Nizam Kamaruddin


Anak muda ini pernah dahulunya bergelar pelajarku. Kini dia adalah seorang insan yang tidak pernah jemu melayan karenahku dan tidak pernah bosan membantu aku meneruskan hidup ini. Terima kasih zam. Hanya itu yang dapat aku lontarkan setelah kaukorbankan hidupmu kini buat budak botak yang manja ini.

Rosmah Dain

Kakak yang aku ketemu hanya di atas nama kerja pada mulanya. Kemudian kami bertambah rapat dan alhamdulillah akhirnya aku dikurniakan seorang lagi kakak. Manusia yang tidak henti henti membantu diri ini yang serba kekurangan. Terima kasih kak. Biar kini kita agak jauh dek batasan kerja, namun adikmu ini tetap tahu akan diri kecilnya sentiasa ada di sudut ingatanmu.



Maryani Abdullah

Seorang wanita yang sangat hebat. Pertama bersua di kelas pelajar OUM, aku tidak nampak sebarang kekurangan pada dirinya; hanya nampak cahaya perjuangan yang membakar tiap ruang hati ini. Terima kasih kak, kerana tidak jemu menyelitkan nama adikmu ini di dalam tiap doamu. Teruskan perjuangan. Adikmu ini tetap ada di belakangmu biar hanya selintas angin cuma.

* Ampun kak, adikmu ini 'merentap' foto ini dari blog akak. maaf ya... :P



Kenal - mengenali.....
Salam. Saya sedang berusaha mempelajari bahasa Farsi. Agak mencabar dengan struktur ayatnya yang terbalik. Itu yang membuatkan saya lebih bersemangat. Apatah pula saya dibantu oleh Aunty Elahe Norman, warga Iran yang sangat lembut tuturnya. Aunty Elly (panggilan saya padanya) berkahwin dengan Uncle Norman (anak kelahiran Muar, Johor yang merdu alun suaranya) dan telah lama menetap di Malaysia.
....
Di dalam cuba menguasai bahasa yang indah ini, teringat pula saya akan satu ayat yang cukup penting buat kita umat Islam.
....
Wahai Manusia!
Sesungguhnya Kami ciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan,
dan menjadikan kamu berbangsa bangsa dan bersuku suku,
supaya kamu saling mengenali.
Sesungguhnya orang yang paling mulia antara kamu di sisi Allah ialah
orang yang paling bertaqwa di antara kamu.
Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.
Al Hujurat:13
....
Saya bersyukur kerana Yang Maha Esa jadikan pelbagai bangsa, saya sendiri pun merupakan benih cinta berlainan bangsa. Begitu indah rasanya melihat dunia yang penuh warna warni budaya. Bayangkan jika cuma ada satu not muzik untuk dilagukan. Alangkah bosannya.
....
Cuma terfikir saya, jika bangsa Arab terkenal dengan jubah, jilbab dan serbannya, bangsa India dengan saree dan jippanya, bangsa Cina dengan samfu dan cheongsamnya, bagaimana pula nak membezakan bangsa Melayu pasca moden? Apa pengenalan bangsa kita?
....
Anak anak muda yang berusaha keras mendalami ilmu dan sejarah bangsa masyarakat Eropah agar berpakaian dan hidup seperti masyarakat Goth umpamanya? Kaum hawa yang sentiasa panas (memakai anak baju sahaja)?Jadi apa lagi yang tinggal untuk bangsa lain mengenali kita sedang kita tidak ubah seperti mereka?
....
Nampak gayanya kita semakin gagal menonjolkan identiti bangsa kita sehingga bangsa dan suku lain tidak lagi sedar akan kewujudan kita. Jadi jika kita berusaha terus untuk menjadi bangsa lain, bukankah kita telah gagal mentaati perintahNya?
....
Terfikirkah?
  • There was an error in this gadget

    Jangan menjerit tapi berbisiklah... Don't shout yet do whisper...


    ShoutMix chat widget

    Siapa tu?.. Who's there?..

    Yang Bertandang... Visitors...

    Website counter