Saudaraku... My Kins...

Kini aku mengerti
Salam. Terpanggil saya untuk menulis setelah sekian lama berdiam diri. Hari ni saya dikejutkan dari hibernasi oleh suara hebat abah (Pak Habib) yang berdiskusi dengan Sdr Zainal Din Zainal di stesyen radio Wanita FM.

Abah saya menegaskan begitu ramai antara kita yang 'sakit'. Sememangnya kita tidak akan lari dari sakit. Meskipun abah saya cuba menyampaikan makna yang lain mengenai pengertian sakit itu(jika mahu lebih faham, lawatilah laman beliau di http://www.shalattas.com), namun terpanggil saya untuk berkongsi satu 'kisah kecil' yang berlaku pada saya yang watak wataknya juga adalah 'orang orang kecil'.

Berlaku lebih kurang 15 tahun dulu di sebuah rumah tua di Pekan, Pahang. Almarhumah moyang saya (nenek ibunda saya dari sebelah ibunya), Fatimah Shaikh Abdullah al Ba'abud ketika itu sedang berehat rehat. Almarhumah gemar benar duduk di lambur, selalu tersenyum sambil bercerita, berseloka, melagukan ayat ayat suci dan menerangkan kisah di sebalik turunnya kalamullah itu sedang membaca ayat 83 - 86 Surah Al Anbiyyak yang terjemahan;


(Ingatlah) akan Ayub ketika dia menyeru Tuhannya:
Sesungguhnya aku telah ditimpa kemelaratan,
Sedang engkau lebih pengasih dari segala pengasih.

Lalu Kami perkenankan permintaannya, dan Kami
hilangkan kemelaratan yang ada pada dirinya,
dan Kami datangkan kepadanya keluarga yang berlipat ganda,
sebagai rahmat dari sisi Kami dan peringatan bagi orang orang yang beribadat.

(Ingatlah) akan Ismail, Idris, dan Zulkifli
Masing masing termasuk orang orang yang sabar

Kami masukkan mereka itu ke dalam lingkungan rahmat Kami.
Sesungguhnya mereka itu orang orang yang salih.

Sesungguhnya saya ini sangat becok budaknya, lalu bertanya kepada almarhumah, "Ayub kan Nabi, kenapa Allah nak bagi dia sakit?" Tersenyum saya saat menulis ini, mengenangkan betapa mudanya saya pada tika itu.

Almarhumah bertanya kepada saya, "Berapa ramai adik beradik engkau?" Saya menjawab, "12, kenapa?"

"Jika Li (kekanda saya, Azali) terkena paku, mak engkau akan tengok dia ke tak? Ke mak akan buat tak layan je?"

Perbincangan kami terhenti, salah seorang saudara kami, Sharifah Mariyam Syed Abdul Kadir Al Jufri bertandang.

Namun kesan soalan itu masih terasa sehingga kini. Almarhumah moyang saya bukannya pemegang mana mana ijazah. Namun corak pemikirannya telah membentuk saya yang kecil ini.

Kini saya lebih berbahagia jika saya sakit. Syukraz Jazilan moyangku. Kini aku mengerti.......
0 Responses
  • There was an error in this gadget

    Jangan menjerit tapi berbisiklah... Don't shout yet do whisper...


    ShoutMix chat widget

    Siapa tu?.. Who's there?..

    Yang Bertandang... Visitors...

    Website counter