Saudaraku... My Kins...

Dedikasiku
Deru apakah?

Menyentuh lemah
Tabir utuh nan bermusim tak dikunjung
Lantas carik berkeping – keping
Menyungkur rebah
Telanjang namun tak pula murung
Lalu surya melontar sekilas kerling

Denyut apakah?

Menatap cantingan Yang Kuasa
Di atas sirih bujur lariknya
Dihias kejora berkelip kelip
Dibelah seludang menampung langit
Diapit pauh nan dilayang
Disimbah kesumba penghambur bicara
Diseri aturan sayap sang kumbang

Dendang apakah?

Menghambat amarah
Tari hasrat tak lagi canggung
Luruh ragu berdenting – denting
Menyulam resah
Tawa memecah tertepis mendung
Lantai rasa tak lagi kering

Muha anak Pak Aziz


*Coretan ini merupakan dedikasi khusus buat enam orang insan yang sedari dulu hingga kini tidak pernah sunyi dari membawa cahaya ke dalam hidup ini.

Mamaku,

Seorang manusia yang sangat kuat pegangannya dan tak pernah menitiskan airmata biar hatinya seringkali koyak. Terima kasih mama. Chu sangat saying pada mama. Biarpun chu masih gagal memudahkan hidup mama. Maafkan uchu ya!

Bapaku,

Seorang lelaki yang sangat susah untuk tersenyum di khalayak ramai. Pemalu orangnya. Kerana cuba memantapkan iman katanya. Malangnya anaknya ini tipis amat imannya, tak malu orangnya…. Terima kasih buat bapaku yang hancur lebur tubuhnya demi memberi hidup sempurna demi aku.


Moyangku,

Almarhumah yang mengajarkan aku akan siapa diriku. Apakah tujuan penciptaanku dan ke mana halatujuku. Meskipun telah 8 tahun kami tidak pernah mungkin akan bertemu lagi namun suaranya, sentuhannya, tidak pernah hilang; sentiasa terngiang ngiang di sekitar benakku.

Nizam Kamaruddin


Anak muda ini pernah dahulunya bergelar pelajarku. Kini dia adalah seorang insan yang tidak pernah jemu melayan karenahku dan tidak pernah bosan membantu aku meneruskan hidup ini. Terima kasih zam. Hanya itu yang dapat aku lontarkan setelah kaukorbankan hidupmu kini buat budak botak yang manja ini.

Rosmah Dain

Kakak yang aku ketemu hanya di atas nama kerja pada mulanya. Kemudian kami bertambah rapat dan alhamdulillah akhirnya aku dikurniakan seorang lagi kakak. Manusia yang tidak henti henti membantu diri ini yang serba kekurangan. Terima kasih kak. Biar kini kita agak jauh dek batasan kerja, namun adikmu ini tetap tahu akan diri kecilnya sentiasa ada di sudut ingatanmu.



Maryani Abdullah

Seorang wanita yang sangat hebat. Pertama bersua di kelas pelajar OUM, aku tidak nampak sebarang kekurangan pada dirinya; hanya nampak cahaya perjuangan yang membakar tiap ruang hati ini. Terima kasih kak, kerana tidak jemu menyelitkan nama adikmu ini di dalam tiap doamu. Teruskan perjuangan. Adikmu ini tetap ada di belakangmu biar hanya selintas angin cuma.

* Ampun kak, adikmu ini 'merentap' foto ini dari blog akak. maaf ya... :P



0 Responses
  • There was an error in this gadget

    Jangan menjerit tapi berbisiklah... Don't shout yet do whisper...


    ShoutMix chat widget

    Siapa tu?.. Who's there?..

    Yang Bertandang... Visitors...

    Website counter